Wasiat

• Gee Lion • 21:19:00 • 32 Sembang
Maafkan dia kerana keadaan hening di sini. Maaf dia beranjak dari kepingan harapan yang kau serakkan. Kau tahu, sepanjang masa ini, terlalu banyak kejadian yang terjadi. Dalam setiap hela nafas yang dia hembus, dalam setiap detik nadi yang berdenyut, menyesakkan dia untuk menanti hari-hari berlalu pergi.

Dia buntu memilih di antara persimpangan yang secara tiba-tiba muncul di antara impian, realiti dan khayalan. Jalan apa yang harus menjadi pilihan? Bisakah kau memimpin tangannya, memilih cahaya mana yang terang benderang agar tidak menyasarkannya lagi? Bisakah kau memandu langkah kaki, memilih jalan mana yang lurus agar dia tidak tersesat lagi?

Semangat dia pergi di kala jasadnya berjalan dalam metropolitan yang tidak pernah lekang dari kesunyian. Apa yang telah meragutnya?


Maka dia memilih berhenti di sini. Di sini di ruangan polos yang diharapkan dapat memberi dirinya cermin muhasabah diri. Mungkin kau akan tiba membawa dia pergi. Mungkin juga dia akan meneruskan langkahnya. Seperti selalu di waktu kebiasaan, bersendirian dan berkeseorangan.

Tiba masanya, dia akan kembali membawa 1001 ceritera untuk diluahkan di sini. Namun sehingga masa itu tiba, anggaplah apa yang sudah tercoret sebagai suatu kenangan metaforis antara kau dan dia. Andai sungkawa kau menjelma, jadikan ia semata sebagai penenang jiwa.

Itu wasiat dia, pada sebuah erti kehilangan yang harus kau relakan.