Terhenti

• Gee Lion • 17:03:00 • 24 Sembang
Aku tak pernah terfikir perkara ini akan melarat sampai begini sekali. Hati, siapa yang tak sedih? Tak pernah terlintas kasih dan sayang yang disemai sejak kecil berakhir dengan duka yang sangat menyayat hati. Tapi orang kata, selagi penghujung belum bahagia selagi itulah sebenarnya kisah ini masih belum berakhir.

Setiap kali aku teringat kata-kata itu, hati aku menjadi bak bunga mawar yang berkembang wangi. Sungguh insan kerdil seperti aku, insan biasa seperti aku juga punya harapan seperti insan yang lainnya. Hanya kerana senyuman aku tidak berkuntum dan seri wajahku pudar dek masalah yang menghentam bertubi-tubi, namun tidak bermakna aku sudah berputus ada dalam wadah erti kehidupan yang sebenar.


Aku sudah lama berhenti mencari jari untuk menunjuk ajarku.
Aku sudah lama berhenti mencari kata-kata yang mampu memujuk galau hatiku.
Apapun yang aku lakukan dalam dunia ini adalah usaha untuk memastikan aku hidup keesokkan harinya.
Usaha yang aku sendiri tak tahu untuk apa tujuannya.

Tidak, aku tak minta lahir ke dunia ini untuk menyusahkan diri sendiri. Jauh sekali aku minta dilahirkan untuk menyusahkan orang lain. Namun andai itu katamu dan andai sebegitu sekali firasatmu, haruskah aku mengangkat bendera putih hanya kerana aku adalah insan kecil yang tidak punya veto tidak punya apa?

Teaser : Mencari Terekat

• Gee Lion • 14:39:00 • 10 Sembang
Untuk kali yg kedua, pinggan berisi makanan itu dilayang di atas kepalanya. Suara orang mula berbisik. Ainul hanya tersenyum, senyum bernada berang. Namun kali ini, pegangan Tuah tidak kuat. Mungkin dia mengacah, namun kala ramuan ais krim itu mengenai tudung bawal satin Ainul, Tuah kelihatan bersahaja. Wajahnya terpamer kesinisan tanpa sebarang rasa bersalah.

Spontan, Tuah menggapai sapu tangan putih, cuba disapu pada tudung gadis itu. Siapa yg tidak melopong melihat kemalangan yg tidak dijangka itu, namun Ainul tidak melatah dan perlahan mengelap tudungnya. Sedaya upaya disembunyikan rasa berang yg bermukim sedari tadi.

Tidak semena-mena tangan kasar Tuah menyelangi tangannya yg sedang membuang sisa-sisa makanan tersebut. Sebelum sempat tangan kasar itu menyinggah ke bahagian yg tidak sepatutnya, Ainul deras mencengkamnya. Tuah sedikit menjerit. Tak sangka, boleh tahan kuat juga cengkaman minah ni.


Serta merta keadaan menjadi sunyi dan kaku apatah lagi mereka mula menyedari pertembungan tajam sinar mata di antara kedua manusia itu yg seakan mempunyai simpulan dendam dlm hati.

"Jangan cuba nak malukan diri kau sendiri. Kau tu cuma pelayan je." Tuju Ainul kepada Tuah.

Nada suara keras namun perlahan Ainul bisa menggugat rasa individu yg mendengar, apatah lagi individu yang tidak tahu apa sebenarnya yang tidak kena dengan mereka berdua.

Sepantas kilat Tuah menyentap tangannya. Wajahnya merah padam menahan marah, malu barangkali? Dia berlalu pergi dari situ.

Ainul mengerling beberapa orang pelayan yg berada dekat dengannya. Laju mereka menundukkan pandangan di kala mata saling berpandangan. Ainul merasa tidak selesa. Persepsi, ya persepsi. Orang akan mula mempersoalkan kewajaran kata-katanya. Namun dia tahu punya punca Tuah berkelakuan demikian.

"Excuse me, but I have to go to washroom. Sorry," Bingkas Ainul bangun. Arahnya cuma satu, mencari Tuah!