Thursday, 25 June 2020

Depresi










Note: Tak tahu nak rasa apa lagi dah. Semuanya nampak kelam, suram, gelap. Puas dah fikir, tapi ye mungkin aku overthinking. Yang aku tahu sekarang, aku penat. Aku nak lepaskan semua ni pergi tapi aku tak mampu. Kesian my daughter.. Terasa seperti dia menjadi mangsa di sini. Ya Allah, apalah yang aku dah buat ni..

Saturday, 20 June 2020

Inikah pengakhiran?

Penceraian itu perkara yang halal namun ia juga adalah perkara yang paling dibenci oleh Allah swt. Katanya, bergegar tiang Arasy setiap kali isteri membentak meminta cerai daripada suaminya.

Dan dialah isteri yang derhaka itu.

Seboleh mungkin, dia mengikhlaskan segala yang telah dia berikan seperti mana dia pasti suaminya juga mengikhlaskan diri berkorban untuknya. Bukankah perkahwinan ini terbina atas dasar cinta? Bertiang serikan kasih sayang dan perjanjian untuk hidup susah senang bersama-sama ke akhirnya?

Namun hari ini, mengapa dia membentak?

Dia lari, meninggalkan segalanya. Dia hanya memohon agar diberikan ruang untuk berfikir dan masa untuk bertenang. Risau terlanjur kata, melukakan jiwa. Tapi tidak, permintaannya tidak diendahkan. Handphone dibelek dan didapati satu kiriman Whatsapp; yang telah memutuskan segala-galanya.

Dirinya sudah biasa dituduh, dia sedar bahawa dia adalah manusia jahat bahkan banyak sekali kesilapan yang dilakukan sehingga memperjudikan nasibnya sendiri. Dia sudah biasa disalahkan untuk segala-galanya namun kali ini, mengapa mesti dari insan yang dia utamakan lebih dari segala-galanya? Perasaan benci kian menguasai, menolak kuasa cinta ke tepi.

Paling penting, mengapa dia lega? Apakah ini pengakhirannya?

Wednesday, 24 January 2018

2018 semua!

Setahun telah berlalu semenjak kali terakhir aku update blog ni. Rasa rindu pada blog ni tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata. Entahlah apa yang dirindukan tu. Rindu pada coding? Layout yang comel? Atau pembaca-pembaca sekalian yang mungkin sudah lupa pada kewujudan blog ni? Mungkin semua..

Dalam setahun itu.. Macam-macam yang telah berlaku. Pada sesiapa yang mengikuti perkembangan blog ni, mungkin rasa cuma setahun aku hiatus tapi yang sebenarnya, in my real life dah tiga tahun aku mendiamkan diri. Aku move on dengan hidup dan mulakan kehidupan baru bersama keluarga kecilku.


Sehinggalah kematian ayahanda yang tercinta, menyentakkan aku dari lena yang cukup panjang. Mungkin ini peringatan dari Tuhan untuk aku muhasabah semula. Mungkin ini harga yang perlu dibayar untuk sebuah kehidupan yang aku dambakan. Mungkin ini juga adalah sebuah hukuman disebabkan satu kesilapan yang aku lakukan, yang selama ini aku pandang sepi cuba untuk tidak peduli. Mungkin, mungkin dan mungkin..

Selepas ini, segalanya akan berubah. Perilaku, tatacara, tutur kata.. seiring dengan usia. Sehabis mungkin aku akan cuba menjadi manusia yang lebih baik. InshaAllah.

Terima kasih pada semua yang sudi nak tinggal jejak sepanjang aku tinggalkan blog ni. InshaAllah aku akan cuba balas satu per satu tapi aku takdelah aktif sangat dah. Mungkin seminggu sekali update macam tu je. Nak buat macam mana komitmen tinggi. Hehe.. Thanks yaaaa! ^_^

Monday, 17 October 2016

Kisah Nasir #2

Bahagian Akhir dari Siri Kisah Nasir. Disebabkan cerita ini ditulis berdasarkan apa yang aku ingat saja, maka banyak fakta tidak dapat diceritakan dengan lebih terperinci.

Suatu malam, Nasir dibawa berjumpa dengan seorang lelaki yang tinggal berdekatan Kampung Darat Sir, Pahang. Korang pernah dengan rawatan tulang patah? Itulah kepakaran lelaki ini. Pak Teh dikatakan mampu mengubat mana-mana tulang yang patah. Jadi, Nasir pun duduk melunjur kakinya sementara Pak Teh mengurut-ngurut mencari apa yang bermasalah.

Pak Teh tak membaca apa-apa jampi. Secara tiba-tiba saja, dia mengangkat tangannya seolah menerima sesuatu dari entiti yang Nasir tak nampak. Dia juga seakan-seakan berkomunikasi dengan seseorang. Nasir mula tak sedap hati. Dia tak rela sekiranya kena berubat dengan makhluk yang tak diredhai oleh Allah.

Kegusaran hati Nasir lekas dijawab oleh Pak Teh. Pak Teh menjelaskan, kawannya dari alam bunian datang tengokkan kaki Nasir. Sebenarnya, kawan dialah pakar tersebut. Dia hanya pengantaranya saja. Kawannya memberitahu, kaki Nasir boleh diubati cuma rawatan ini akan menyebabkan Nasir mengalami kesakitan luar biasa seketika.

Pak Teh pun meminta Nasir bersiap sedia. Sebaik saja mendapat sendi yang betul, dia merentap bahagian kaki tersebut. Nasir terkedu. Kata Nasir, punyalah sakit sehingga tak terkeluar jeritan dari mulutnya. Tapi dia pasti, mukanya naik biru kerana hal tersebut. Pak Teh sempat memuji Nasir sebab katanya Nasir tenang tak menjerit. Kalau orang lain, dah melolong-lolong.

Pak Teh.. Pak Teh.. Kalaulah Pak Teh tahu...


Di sinilah, titik mula kaki Nasir menjadi tempang sikit. Kalau orang tengok sekejap mungkin tak perasan. Tapi jika dilihat betul-betul, kaki Nasir ada terjungkit sebelah sikit apabila berjalan. Dua hari selepas rawatan tersebut, Nasir dah boleh jalan seperti biasa.

Sakitnya betul seketika saja tapi hasilnya, sehingga ke hari ini kakinya baik. Boleh saja jalan siap berlari lagi seperti orang normal lainnya. Doktor kata, kes Nasir hopeless. Mungkin Nasir kena berkerusi roda sepanjang hayat. Tapi alhamdulillah dengan kuasa Allah, Nasir dapat semula nikmat kakinya.

Susah nak percaya kan? Tapi, percayalah.. Kasihmu lama tersulam.. Di ruang paling dalam... Terlalu jauh tak terselam..

Btw, dalam dunia ni ada macam-macam makhluk selain daripada kita yang kita tak nampak. Dan percayalah juga bahawa alam bunian itu wujud bahkan kata sesetengah orang, teknologi dan gaya mereka jauh lebih maju meninggalkan kita. Aku tak ragu mengatakan kerana kepakaran itulah kaki Nasir boleh sembuh dan tak lain tak bukan, sudah semestinya kerana kuasa Allah. Tanpa izinNya, mustahil Nasir boleh berjalan semula.

Bagaimana aku boleh tahu cerita di atas?

Nasir, di dalam cerita ini adalah abah aku sendiri.

Apakah anda percaya pada makhluk lain dimensi?

Saturday, 15 October 2016

Kasih Ibu

Kasih sayang ibu memang gila, kan?

Walau dia tahu yang dia punya komitmen untuk dilangsaikan, tegar saja dia berlenang di rumah bermesra bersama anaknya. Asalkan dia dapat memenuhi nawaitu zaman daranya untuk menyusu, memberi makan, menjaga dan mendidik anak tanpa bantuan sesiapa.

Walau dia tahu yang dia punya orang tua untuk dibalas jasa, tetap saja dia mengutamakan tanggungjawab pada anaknya. Takut seandainya berlaku kurang kelak disoal di alam sana, di manakah kamu ketika anugerah yang Ku beri membutuhkan dirimu? Biarkan diri bergelar derhaka asal anak tidak menjadi mangsa kerana dia yang bersalah pada awalnya.


Walau dia tahu orang sekeliling memandang rendah padanya kerana statusnya yang tidak bekerja walaupun lulusannya luar negara.

Walau dia tahu orang memandang hina dan sinis padanya yang satu ketika dulu pernah senang, namun sekarang mula dijauhi kerana risau dia menadah tangan minta ditolongi.

Walau dia tahu dia terpaksa mengorbankan segala keinginan untuk memiliki apa yang dihajatkan. Bagaimana mungkin apabila wang tidak lagi menjadi sahabat baiknya?

Pada dia, anak adalah perlaburan saham akhirat. Tidak dilahirkan di dunia ini percuma saja semata untuk memenuhi impian pasangan yang inginkan zuriat. Zuriat bukan semata penyambung warisan namun juga ujian dari Tuhan. Biarkan dia memenuhi dada anaknya dengan agama. Tidak mahu dia anaknya menjadi seperti dia suatu ketika dulu, terkontang kanting dalam mencari hala tuju.

Kasih sayang ibu, memang gilakan?

Friday, 14 October 2016

Segmen Jom Exchange Link by Mellya Crayola


Simple je segmen pertama MC. Jemput meriahkan ye. Kalau dapat sambutan, Insya Allah Mellya akan sediakan 2 hadiah misteri untuk 2 peserta bertuah! Hint hadiah misteri ni akan diberitahu dari masa ke semasa.

Syarat penyertaan :
  • Follow Blog Mellya [DONE]
  • Like page (Tekan di header) [DONE]
  • Follow Twitter | Instagram [INSTA - DONE]
  • Klik iklan yang ada [DONE]
  • Create entry bertajuk "Segmen Jom Exchange Link by Mellya Crayola" [DONE]
    - Sertakan link FB/Twitter/Instagram/ dan lain-lain yang korang nak diterjah [MY INSTA]
Jom support , boleh tambah kenalan juga ^^

Favourite Today

Terhenti

Aku tak pernah terfikir perkara ini akan melarat sampai begini sekali. Hati, siapa yang tak sedih? Tak pernah terlintas kasih dan sayang yan...

Popular posts